Bahasa Tubuh Memberi Pesan Khusus

Tak peduli betapa hebatnya curriculum vitae Anda, atau betapa brilian ide Anda, bagaimana kita membawakan diri tetap lah mendapatkan penilaian yang cukup menentukan.

Penelitian menunjukkan bahwa kita hanya butuh empat menit untuk membuat impresi pertama, dan, menurut studi yang diadakan Profesor Albert Mehrabiany dari UCLA, bahasa tubuh akan diperhitungkan sebanyak 55 persen. Sisanya, 38 persen berasal dari intonasi suara, dan hanya 7 persen yang berasal dari kata-kata yang kita sampaikan.

Sayangnya, menurut Carey O’Donnell, presiden Carey O’Donnell Public Relations Group yang berbasis di West Palm Beach, Fla., “Banyak dari kita yang tidak tahu bahwa bahasa non verbal kita cukup memberi pengaruh.

Ada ribuan ekspresi dalam bentuk kecil, dan orang tetap bisa membaca ekspresi tersebut, meskipun mereka tidak sadar sedang melakukannya.” Banyak dari kebiasaan ini yang sudah berurat-akar, dan meskipun kita berpikir telah menghilangkannya, kebiasaan ini akan timbul kembali ketika kita berada dalam situasi stres atau menegangkan.

Contohnya, ketika kita menjadi satu-satunya wanita dalam suatu meeting, kita cenderung menjadi nervous, demikian pendapat Carol Kinsey Goman, executive coach dan penulis buku The Nonverbal Advantage. “Karena pria lebih besar dan menghabiskan tempat, mereka memiliki sikap yang asertif, dan itu menakutkan.” Ditambah lagi, wanita juga lebih ekspresif daripada pria.

Ketika kita sedang menjelaskan sesuatu dan tidak ada reaksi apa pun, kita biasanya menjadi panik, dan bersikap berlebihan.

Baca Juga :

Bahasa Tubuh yang Sebaiknya kita Hindari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: